Home / Internasional / 100 Ribu Anti-Islam ‘Pegida’ Menentang “Islamisasi di Barat”

100 Ribu Anti-Islam ‘Pegida’ Menentang “Islamisasi di Barat”

bidik.co — Sebuah unjuk rasa besar-besaran menentang “Islamisasi Barat” berlangsung di Dresden, Jerman bagian timur, dengan jumlah peserta diperkirakan mencapai sekitar 10.000 orang.

Sebuah demonstrasi tandingan juga disiapkan, dengan jumlah masa yang diperkirakan sama besarnya.

Dresden adalah tempat kelahiran gerakan yang disebut “Warga Eropa Patriotik Terhadap Islamisasi Barat” (Pegida), yang menggelar unjuk rasa besar seminggu yang lalu.

Menteri Kehakiman Heiko Maas menyebut aksi Pegida itu “memalukan”. Namun kaum Eurosceptik, AFD menunjukkan simpati.

“Sebagian besar tuntutan mereka itu sah,” kata Bernd Lucke, pemimpin kelompok konservatif Alternatif untuk Jerman (Alternativ fuer Deutschland, AFD), yang selama ini berkampanye untuk penerapan kebijakan lebih keras terhadap imigrasi, serta penolakan terhadap euro.

Di kota Koeln atau Cologne, sekitar 15.000 orang menghadiri demonstrasi pada hari Minggu untuk mempromosikan toleransi dan keterbukaan pikiran, di bawah motto: “Kalian Cologne – tidak ada Nazi di sini.”

Imigrasi telah menjadi topik panas di Jerman tahun ini di tengah melonjaknya jumlah pencari suaka, akibat perang di Suriah dan Iraq.

Jerman menampung pencari suaka lebih banyak dibanding negara lain.

Jerman diperkirakan mendapat 200.000 permintaan suaka tahun 2014, naik dari 127.000 pada tahun 2013.

Media Jerman melaporkan bahwa Pegida tumbuh dari sebuah grup Facebook yang diluncurkan oleh Lutz Bachmann, 41, seorang ahli masak yang pernah terlibat obat bius dan beralih menjadi desainer grafis.

Dia bersikeras bahwa dia tidak rasis. Ia mengaku pernah dipidana di masa lalu, termasuk pengedaran obat terlarang. Dia bilang dia sudah menghabiskan dua tahun di penjara.

Pemimpin AFD di Dresden, Frauke Petry, mengatakan Pegida “memprotes perundangan yang tidak memadai tentang hak-hak suaka – mereka juga menuntut agar hukum Jerman diterapkan terhadap para pelanggar hukum, dan mereka menentang ekstrimisme agama,” ujarnya dikuti BBC.

Partai demokrat sosial berhaluan kiri-tengah, SPD, yang turut dalam koalisi yang berkuasa dengan Kristen Demokrat pimpinan Kanselir Angela Merkel – menyebut Pegida sebagai “Nazi dengan baju garis-garis”.

Sumber kepolisian yang dikutip Spiegel, situs berita online der Spiegel mengatakan ratusan aktivis Pegida di Dresden merupakan anggota dua kelompok hooligan dianggap sebagai kaum ultrakanan.

Selain menentang ‘Islamisasi di Barat’, pemerintah Jerman juga mengawasi gerakan dakwah Salafy yang dituduh menjadi faktor ancaman paling serius bagi keamanan dalam negeri itu.

Menteri Kehakiman Heiko Maas mengatakan Pegida harus “dibuka kedoknya”, dan ia menyerukan “gerakan tandingan yang luas yang merangkul masyarakat sipil dan semua partai politik.”

Sumber lain juga menyebutkan, Pegida diduga keras disetir kelompok Neonazi.

Sementara polisi antihuru-hara bersenjata berat dikerahkan ke jalan-jalan Dresden pada Senin (15/12/2014) malam mengamankan situasi ketika sepuluh ribu orang berunjuk rasa menentang apa yang mereka sebut sebagai ‘Islamisasi’ negara. Ini adalah aksi unjuk kekuatan terbaru dari sebuah gerakan populis sayap kanan di negara itu, yang oleh para politisi garis utama dianggap sebagai ‘aib bagi Jerman’.

Pegida, nama gerakan itu, yang merupakan akronim dari gerakan yang dalam bahasa Jerman berarti Patriotik Eropa Melawan Islamisasi Barat, mengerahkan masyarakat akar rumput dalam aksinya dan telah ikut menentukan agenda politik di Jerman, kendati baru dua bulan didirikan dan tidak memiliki kaitan dengan organisasi politik yang sudah ada.

The Telegraph melaporkan, Pemerintah Jerman tampaknya sangat berhati-hati dan kurang menyukai gerakan ini. Menteri Kehakiman Jerman, Heiko Maas mengatakan, mereka adalah aib bagi Jerman. Sedangkan seorang menteri negara di North Rhine-Westphalia menyebut mereka sebagai “Nazi dalam garis-garis”.

Kanselir Jerman, Angela Merkel, kemarin mengutuk aksi itu dan meminta mereka yang mengambil bagian dalam unjuk rasa “berhati-hati agar tidak dieksploitasi” oleh sayap kanan.

“Ada kebebasan berunjuk rasa di Jerman, tetapi tidak ada tempat bagi propaganda dan fitnah terhadap orang yang datang ke sini dari negara lain,” kata Merkel.

Polisi di Dresden juga dikerahkan untuk menjaga unjuk rasa tandingan pada saat yang sama, dihadiri oleh ribuan orang.

“Muslim datang ke sini dan mereka ingin membangun masjid dan memakai burqa, tetapi jika kita pergi ke negara mereka kita harus mengikuti aturan mereka,” kata salah satu pengunjuk rasa Pegida, seorang perawat bernama Bianca.

“Kami tidak menentang pengungsi. Orang-orang di Suriah yang mengalami perang di negara mereka diterima di sini,” kata seorang karyawan sebuah perusahaan elektronik lokal bernama Phillip. “Tetapi orang-orang dari negara-negara Uni Eropa lainnya di mana ada perdamaian, tidak diterima. Kami tidak melawan Islam. Dan kami tidak menentang imigrasi. Tapi harus ada integrasi dan harus ada aturan.”

Orang-orang yang mengorganisasikan unjuk rasa Pegida bersikeras bahwa para demonstran adalah rakyat biasa Jerman yang khawatir akan masa depan. Namun, majalah Der Spiegel melaporkan polisi telah mengidentifikasi apa yang dikenal sebagai neo-Nazi berada di antara mereka.

“Saya melihat beberapa dari mereka memberi hormat cara Hitler pekan lalu,” kata Paul Salewski, salah seorang pengunjuk rasa dari demonstran tandingan. “Mereka bukan mayoritas, tapi mereka ada di sana.”

Pegida dimulai oleh Lutz Bachmann, pria Dresden, yang tidak memiliki latar belakang politik sebelumnya. Ketika dia menyerukan demonstrasi pertama kali pada Oktober, hanya beberapa ratus orang yang muncul. Minggu lalu, angka itu membengkak menjadi 10.000, dan gerakannya telah mengilhami protes serupa di kota-kota di seluruh Jerman.

Bachmann mengatakan melalui gerakan itu ia sedang mencoba untuk melindungi budaya Kristen dan Yahudi Jerman dari erosi oleh imigrasi Muslim. Fokus khusus gerakannya adalah kemarahan terhadap meningkatnya jumlah pengungsi Muslim yang ingin mendapatkan suaka di Jerman.

Imigrasi telah muncul sebagai topik kontroversial di Jerman, sebagian karena kenaikan tajam dalam aplikasi untuk memperoleh suaka, terutama dari Suriah. Lebih dari 150.000 orang mengungsi ke Jerman selama 11 bulan pertama tahun ini, meningkat dari 40.000 dibandingkan dengan tahun 2013. (*)

Komentar

Komentar

Check Also

Sri Meliyana: Pancasila Jadi Perekat Bangsa Indonesia Yang Beragam

bidik.co — Bangsa Indonesia merupakan bangsa yang sangat kaya, baik jumlah penduduknya, adat istiadatnya, suku, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *