Home / Politik / Jenderal Bintang Empat, Ketika Tak Punya Jabatan

Jenderal Bintang Empat, Ketika Tak Punya Jabatan

bidik.co — Jenderal TNI Budiman secara resmi menanggalkan jabatannya sebagai Kepala Staf Angkatan Darat pada Jumat (25/7/2014) setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melantik KSAD baru, Letjen TNI Gatot Nurmantyo. Setelah tak menjadi KSAD, Budiman hanya akan ditempatkan sebagai perwira tinggi di Mabes TNI, tanpa jabatan.

Panglima TNI Jenderal Moeldoko yang mengungkapkan rencana penempatan Budiman sebagai perwira tinggi di Mabes TNI itu disesuaikan dengan masa pensiun yang akan dihadapi Budiman. Pada 25 September 2014, Budiman akan pensiun dari dunia militer setelah menginjak usia 58 tahun.

Sebelum menjadi KSAD, Budiman adalah Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan (2013), Wakil KSAD (2011), dan Pangdam IV/Diponegoro (2009). Pada 30 Agustus 2013, dia diangkat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menjadi KSAD menggantikan Jenderal TNI Moeldoko yang dilantik sebagai Panglima TNI.

Praktis, masa jabatan jenderal yang tergolong senior itu tak sampai setahun di Mabes TNI AD. Ia pun kini tak memiliki jabatan di Mabes TNI AD, meski ia menyandang jenderal dengan empat bintang di bahunya.

Sebelumnya, isu politis berembus di balik pergantian KSAD sempat mengemuka. Pasalnya, Presiden SBY sempat geram akan ulah politisi yang berusaha menyeret jenderal aktif ke dunia politik. Dia bahkan menyebut bahwa dalam upaya itu, dirinya disebut sebagai presiden kapal karam.

Istana telah membantah kabar adanya ketidaknetralan TNI dalam rotasi KSAD kali ini. Panglima TNI Jenderal Moeldoko juga mengungkapkan bahwa pergantian Budiman ke Gatot lebih dikarenakan persoalan regenerasi.

Setelah KSAD dijabat oleh Letjen Gatot Nurmantyo, maka Jenderal TNI Budiman akan kembali menjabat sebagai perwira tinggi di Mabes TNI hingga masa pensiunnya tiba pada September 2014.

Tak seperti pelantikan seorang pejabat tinggi atau perwira tinggi di Istana Negara, Jenderal TNI Budiman enggan hadir dalam acara tersebut, meski ketika ia dilantik tahun lalu sempat cium tangan kepada Presiden SBY. Ia memilih hanya hadir saat serah terima jabatan di Mabes TNI AD.

Informasi saja, Budiman merupakan lulusan terbaik Akabri tahun 1978 dan penerima Adhi Makayasa. Ia lulus dari Seskoad tahun 1994 dan Sesko TNI tahun 2001.

Jenderal TNI Budiman lahir di Jakarta dan menikah dengan Wanti Mirzanti. Budiman merupakan KSAD ketiga yang berasal dari korps zeni, sebelumnya ada GPH Djatikusumo yang merupakan KSAD pertama dan Try Sutrisno yang menjadi KSAD pada 1986-1988.

Budiman bukan satu-satunya jendral bintang empat yang berhenti ditengah jalan kemudian tak memiliki jabatan hingga pensiun, mantan Kapolri Jendral Timur Pradopo pun juga merasakan hal serupa.

Jendral Timur Pradopo menjabat orang nomer 1 di Korps Bhayangkara sejak 22 Oktober 2010 hingga 25 Oktober 2013. Jenderal bintang empat alumnus Akpol 1978 ini merupakan Kapolri pengganti Jenderal Polisi Bambang Hendarso Danuri.

Timur dilantik menjadi Kapolri pada hari Jumat, tanggal 22 Oktober 2010 oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara, Jakarta.

Sedianya Timur akan memasuki masa pensiun pada Januari 2014. Namun, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menggantinya pada Oktober 2013 dengan alasan untuk persiapan pensiun. (ai)

Komentar

Komentar

Check Also

Sri Meliyana: Pemerintah Harus Bersikap Adil Atas Vaksin Karya Anak Bangsa

bidik.co — Baru beberapa waktu nama Vaksin Nusantara ramai dibahas khalayak publik, jalan Terawan Agus …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.