Home / Politik / Siti Zuhro: Ahok ‘Jegal’ DPRD Soal Wagub DKI? Sulit!

Siti Zuhro: Ahok ‘Jegal’ DPRD Soal Wagub DKI? Sulit!

bidik.co — Keinginan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang menolak calon wagub yang ditetapkan DPRD DKI dinilai oleh pengamat politik Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro cukup sulit. Pasalnya, dengan status Ahok tanpa partai pasca keluar dari Gerindra rentan digoyang DPRD.

“Biar bagaimana pun juga Pak Ahok ini perlu memikirkan relasi mengelola kekuatan politik. Apalagi ngelihat dia kan pada 2012 diusung PDIP dan Gerindra, Ahok bukan independen. Dalam undang-undang, sulit kalau dia mau nolak usulan DPRD, bisa enggak dapat-dapat nanti wakilnya,” ujar Siti, Rabu (10/9/2014).

Dia pun menganjurkan agar Ahok bisa berkomunikasi lebih cair dengan DPRD. Keinginan Ahok menurutnya harus disampaikan langsung ke DPRD. Jika memang menginginkan kalangan birokrat berprestasi jadi wakilnya, Ahok mau tidak mau mesti membuka pembicaraan dengan DPRD.

“Kalau seperti itu ya dibicarakan. Jangan dibuat konfrontasi baru. Jakarta ini multi kompleks masalahnya, Ahok enggak bisa sendirian. Dia butuh wakil seperti sosok Jokowi yang bisa ngerem dan hati-hati bicara. Ini penting karena Ahok nanti jadi nomor satu, bukan dua lagi,” sebutnya.

Menurutnya, konsekuensi sebagai Gubernur DKI nanti harus dijalankannya. Meskipun itu berat dan dirinya nanti mendapat banyak cibiran.

“Setiap persoalan jangan melibatkan publik karena publik butuh kenyamanan. Dan, ini risiko kerjaan Ahok kalau nanti naik jadi gubernur,” katanya.

Sebelumnya, Ahok terkesan siap membuka ‘konfrontasi’ dengan DPRD. Hal ini terkait pemilihan Wakil Gubernur DKI Jakarta. Menyusul terpilihnya Jokowi menjadi presiden maka posisi Gubernur DKI otomatis diisi Ahok. Sementara, untuk wagub diusulkan oleh partai pengusung, yaitu PDIP dan Gerindra ke DPRD. Nama yang diusung kemudian dipilih dan ditetapkan oleh DPRD, lalu dibawa ke Gubernur DKI.

“Kita lihat saja. Kalau perlu nggak usah lagi, biarin saja. Saya nggak mau tanda tangan, biarin saja,” kata Ahok di balai kota DKI Jakarta, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Rabu (10/9/2014).

Sementara itu Ahok hanya menjawab diplomatis saat ditanya apakah tindakannya nanti tak akan berimplikasi penggoyangan pemerintahannya yang tinggal 3 tahun lagi.

“Ya makanya kita lihat dulu. Kan kita nggak tahu komentar-komentar orang. Minimal kalian punya tontonan menarik lah,” tutupnya. (ai)

Komentar

Komentar

Check Also

KPK Tak Ingin Ada Konflik Kepentingan dalam Penunjukkan Direktur BUMN

bidik.co — Pengelolaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) perlu dilaksanakan secara professional. Hal itu dilakukan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.