Home / Politik / Polda Metro Jaya Benarkan Ada Pemukulan Paspampres Pada Ajudan Kapolda

Polda Metro Jaya Benarkan Ada Pemukulan Paspampres Pada Ajudan Kapolda

bidik.co — Insiden pemukulan terhadap polisi oleh Dangrup A Paspampres, Kol Inf Maruli Simanjuntak dibenarkan oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Rikwanto. Korban pemukulan adalah Kaur Produk Stafpri Pim Polda Metro, Iptu Reza Fahlevi.

“Itu benar terjadi pemukulan. Saat Presiden Jokowi masuk ruangan akan memberikan arahan kepada kapolda seluruh Indonesia,” ujar Rikwanto, Jumat (5/12/2014).

Saat acara berlangsung Selasa (2/12/2014) lalu, kata Rikwanto, karena presiden akan beri arahan media diminta keluar. Saat itu Reza berada yang duduk di kursi belakang juga diminta meninggalkan ruangan.

“Itu media diminta untuk keluar karena pertemuan tertutup, lalu sespri yang duduk di kursi belakang yang sebelumnya dimaksudkan buat notulen atau jika diperlukan pimpinan ada di sana tapi diminta keluar dan ditanya-tanya,” jelasnya.

Sementara itu sebelumnya, Staf Pribadi Kapolda Metro Jaya Iptu Reza Fahlevi melaporkan Dangrup A Paspampres, Kol Inf Maruli Simanjuntak ke Pomdam V Diponegoro atas kekerasan yang menimpanya. Namun, Paspampres bersikukuh tindakannya sesuai prosedur.

Pemukulan Reza dilakukan oleh Komandan Grup A Paspampres Kolonel Infanteri Maruli Simanjuntak saat Presiden Joko Widodo tengah memberikan pengarahan terhadap seluruh kapolres dan kapolda di Gedung Akpol, Semarang, Jawa Tengah, Selasa (2/12/2014). Insiden tersebut diungkapkan Koordinator Staf Pribadi Kapolda Metro Jaya AKBP Agung Marlianto. Atasan Iptu Reza tersebut mengaku menyaksikan langsung peristiwa tersebut.

“Kami sudah melaporkan insiden tersebut kepada Pomdam V Diponegoro, sedang dalam penyelidikan Pomdam. Kami percayakan prosesnya kepada Pomdam,” katanya.

Dia menuturkan, insiden tersebut berawal ketika anggotanya berada di Gedung Cendekia Akpol, saat Jokowi memberikan pengarahan. Reza yang saat itu mengenakan baju batik dengan lencana Polri di dada kirinya ditegur oleh Maruli.

“Saat itu Maruli bertanya kepada Reza, kamu humas ya? Dipikir kami sipil. Kemudian dijawab Reza bahwa dia staf spripim, tapi dia disuruh keluar,” ungkapnya. Setelah ada insiden tersebut, di luar beredar kabar bahwa Reza saat itu ditegur karena membawa senjata api. Dengan tegas Agung menyatakanbahwa kabar tersebut tidak benar.

“Kami klarifikasi terhadap pemberitaan bahwa kami bawa senjata itu tidak benar. Kami tahu aturan itu. SOP-nya kami tahu kalau Ring 1 Waskita atau pengamanan Presiden tidak boleh ada yang bawa senjata,” katanya.

Teguran itu rupanya berujung pada perdebatan. Agung saat itu juga menengahi perdebatan anggotanya dengan Maruli untuk menenangkan situasi. Tetapi, akhirnya Agung dan Reza diusir dari dalam ruangan.

“Di luar baru terjadi pemukulan tersebut. Reza dipukul di bagian dadanya dua kali. Saya hanya meminta keadilan, yang dipukul itu perwira,” ungkapnya.

Komandan Paspampres Mayjen TNI Andika Perkasa menegaskan, apa yang dilakukan anak buahnya telah memenuhi prosedur. Tidak ada yang salah terhadap tindakan Paspampres yang meminta anggota Polri itu untuk keluar ruangan mengingat acara bersifat tertutup atau hanya untuk Presiden dan kapolda serta kapolres seluruh Indonesia.

Menurut mantan Kadispenad TNI ini, acara Presiden secara intern itu juga berlaku bagi media, ajudan, bahkan staf pribadi pimpinan.

“Anak buah saya dari Polri sudah meminta yang bersangkutan untuk keluar secara halus, tetapi dia tidak mau keluar dari ruangan auditorium. Saat anak buah saya bertindak keras itu karena memang dia (Agung) ngengkel, padahal yang lain saja keluar ruangan kok dia tidak mau,” tuturnya.

Dalam acara itu Agung, menurut Andika, menggunakan pakaian batik dan bukan pakaian dinas kepolisian. Dari seluruh pertemuan antara Presiden dan pejabat negara, baik dengan gubernur seluruh Indonesia, dirjen pajak, kajati, dan pangkotama TNI, kasus ini hanya terjadi dalam kegiatan yang berlangsung antara Presiden dan petinggi Polri.

Terkait laporan hukum yang disampaikan AKBP Agung akibat kejadian tersebut, Andika menegaskan bahwa itu tidak menjadi soal bagi Paspampres. Menurutnya, Paspampres telah bertindak sesuai prosedur yang benar dan tepat yaitu mensterilkan ruangan dari orang-orang yang bukan peserta pertemuan.

Paspampres, menurutnya, tidak akan memperpanjang kasus ini dan menilai permasalahan itu telah selesai seiring kegiatan berakhir.

“Dia (Agung) usai acara juga sudah lapor langsung ke Pomdam karena waktu itu ikut rangkaian kendaraan kepresidenan. Setelah itu juga tidak ada kelanjutan (kasus pengusiran),” tambahnya. (*)

Komentar

Komentar

Check Also

Sri Meliyana: Pemerintah Harus Bersikap Adil Atas Vaksin Karya Anak Bangsa

bidik.co — Baru beberapa waktu nama Vaksin Nusantara ramai dibahas khalayak publik, jalan Terawan Agus …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.