Home / Politik / Poltracking: Kepuasan Publik dan Dinamika Politik Penentu “Reshuffle” Kabinet

Poltracking: Kepuasan Publik dan Dinamika Politik Penentu “Reshuffle” Kabinet

bidik.co — Direktur Eksekutif Poltracking Hanta Yuda menyebutkan beberapa faktor yang sering digunakan sebagai faktor penentu perombakan kabinet. Dua di antaranya adalah tingkat kepuasan publik dan dinamika politik antara masing-masing kepentingan koalisi.

“Bagaimana pun reshuffle adalah hak prerogatif Presiden. Tapi faktor-faktor lain seperti dinamika politik bisa memengaruhi Presiden untuk melakukan reshuffle,” ujar Hanta saat mengisi diskusi mingguan di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (9/5/2015).

Hanta mengatakan, tingkat kepuasan publik bersifat fluktuatif dan dapat berubah kapan saja. Hal tersebut biasanya bergantung pada dampak kebijakan yang dirasakan langsung oleh rakyat.

Ia menyebutkan, titik aman raihan tingkat kepuasan publik terhadap pemerintah paling tidak berada di angka 60 persen. Jumlah tersebut biasanya didapatkan dari ekspektasi publik di awal pemerintahan, dengan realitas yang ada setelah melewati suatu waktu.

Faktor lainnya adalah dinamika politik. Proses politik biasanya membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Presiden diminta untuk tetap menjaga stabilitas politik, khususnya dalam menentukan anggota kabinet.

“Keseharian Presiden berhadapan dengan partai di parlemen. Maka salah satunya adalah pertimbangan untuk mengakomodasi kepentingan koalisi,” kata Hanta.

Selain itu, faktor lainnya yang dapat menjadikan pertimbangan sebelum memutuskan reshuffle kabinet adalah, kinerja capaian kementerian sesuai program perencanaan, dan kecocokan Presiden dengan personal pembantunya. Menurut Hanta, hak prerogatif memberikan keluasaan bagi Presiden untuk menunjuk dan mencopot anggota kabinetnya kapan pun diperlukan.

Ketidakcocokan Presiden dengan pembantunya adalah salah satu sinyal bahwa diperlukan suatu evaluasi.

Sementara Presiden Joko Widodo masih belum mau berkomentar banyak soal isu perombakan kabinet (reshuffle) yang belakangan ini mencuat. Jokowi hanya meminta agar publik mengamati saja apa yang terjadi ke depan.

“Reshuffle. Ya, nanti dilihat,” kata Jokowi dengan enteng.

Ditanyakan kembali soal waktu enam bulan dinilai cukup menilai kinerja menteri, Jokowi menjawab diplomatis. Dia menyatakan selalu menilai kinerja menteri setiap hari dan setiap bulannya. Namun, apakah penilaian rutin itu akan berujung pada perombakan kabinet, Jokowi kembali meminta publik untuk menunggu.

Dia pun hanya menjawab dengan candaan ketika disinggung wartawan bahwa sudah ada nama pengganti yang disiapkan. “Nanti dilihat saja,” ujar dia.

Sebelumnya, Wakil Presiden Jusuf Kalla yang memberikan adanya perombakan kabinet itu. Kalla menilai, diperlukan sosok yang tepat untuk mengisi kabinet sesuai dengan kemampuannya.

“Ya, karena banyak perlu peningkatan kinerja, tentu dibutuhkan orang-orang yang sesuai dengan kemampuannya,” ucap Kalla. (*)

Komentar

Komentar

Check Also

Masih Ada Yang Mendukung, MPR Tolak Tuntutan PA 212 Bubarkan BPIP

bidik.co — Banyaknya aspirasi dari masyarakat yang masih mendukung keberadaan BPIP, Wakil Ketua MPR RI …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.