Home / Politik / Teguhkan Perdamaian TNI-Polri, Prajurit TNI Dilarang Melotot Bertemu Polisi

Teguhkan Perdamaian TNI-Polri, Prajurit TNI Dilarang Melotot Bertemu Polisi

bidik.co – Personil TNI dan Polri di Kediri membuat kesepakatan damai untuk mencegah munculnya konflik antarkesatuan. Mereka juga membuat aturan sikap saat berpapasan di jalan.

Kesepakatan damai ini dilakukan personil Polri dan TNI di halaman Batalyon Infanteri 521 Kediri pada Senin (24/11/2014) sore. Diawali dengan apel bersama, masing-masing pimpinan yakni Kapolresta Kediri Ajun Komisaris Besar Budi Herdi dan Komandan Brigade Infanteri 16/Wira Yudha Letnan Kolonel Infanteri Nefra Firdaus mengajak seluruh jajarannya membuat komitmen damai.

“Kalau ada masalah dengan polisi, laporkan atasan masing-masing,” perintah Nefra di depan prajuritnya dan anggota polisi yang mengikuti apel.

Dia menjelaskan, ada tiga kesepakatan yang dibangun dalam apel tersebut, yakni tiga hal yang dilarang dan tiga hal yang harus dilakukan saat seorang prajurit bertemu polisi di jalan.

Tiga hal yang dilarang keras untuk dilakukan adalah 3M, yakni Melotot, Marah, dan Memukul. Tiga hal itu biasanya kerap terjadi dan dilakukan prajurit muda yang mudah terpancing emosi. Karena itu mereka dilarang melakukan salah satu dari M tersebut yang akan memancing 2M berikutnya.

Selain larangan 3M, prajurit juga harus melakukan 3S, yakni Senyum, Sapa, dan Salam. Kewajiban menyapa bahkan wajib dilakukan oleh prajurit meski kepada anggota polisi yang tak dikenal sekalipun.

Nefra menambahkan koordinasi serupa juga dilakukan antar pimpinan kesatuan di wilauah masing-masing. Kepala Polres dan Komandan Yonif, Kodim, dan Brigif juga memiliki forum musyawarah yang selalu berkoordinasi dalam memelihara keamanan. Ini terbukti dalam berbagai event politik di Kediri seperti pemulihan kepala daerah yang berjalan aman.

Usai mengikuti apel, mereka menggelar olah raga bersama dan permainan ketangkasan bersama. Salah satunya balap memegang bola menggunakan kepala. Balapan ini melibatlan satu personil polisi dan tentara dalan satu tim. “Kami berharap tak ada konflik di sini,” kata Kapolresta Kediri Budi Herdi.

Sebelumnya Kepala Staf Angkatan Darat (KASAD), Jenderal Gatot Nurmantyo tak mau berkomentar soal bentrokan oknum TNI dengan Polri di Batam, Kepulauan Riau. Terlebih, TNI beberapa kali sempat menyatakan akan mengumumkan hasil investigasi kepada media.

Gatot mengaku sudah memiliki kesepakatan dengan Wakil Kepala Polri, Komisaris Jendral (Komjen) Badrodin Haiti dalam rapat di Mapolda Riau, Selasa (23/9/2014).

“Sepakat setelah ini yang menyampaikan tim investigasi,” ujar Gatot di Markas Kodam Brawijaya, Surabaya, Jawa Timur, Jumat (3/10/2014).

Keduanya bersepakat tim menyampaikan hasil investigasi melalui kepala pusat penerangan (kaspuspen) atau kepala bidang hubungan masyarakat (kabidhumas) dari kedua institusi.

Ia mengatakan Kapuspen TNI dan Kabidhumas Polri menjadi pejabat yang berhak memberi pengumuman. Perkataan kedua pejabat inilah yang dapat dipegang.

“Kalau ada TNI, khususnya AD, yang bicara saya saja KASAD tak akan bicara. Kalau ada yang bicara anggap saja orang itu kampungan,” tutur Gatot. (*)

Komentar

Komentar

Check Also

KPK Tak Ingin Ada Konflik Kepentingan dalam Penunjukkan Direktur BUMN

bidik.co — Pengelolaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) perlu dilaksanakan secara professional. Hal itu dilakukan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.