Home / Politik / Hanura Netral Soal Golkar

Hanura Netral Soal Golkar

bidik.co — Koalisi Indonesia Hebat (KIH) tak satu suara mendukung Golkar pimpinan Agung Laksono. Terlebih, adanya putusan sela yang menunda Surat Keputusan (SK) Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) pengesahan DPP Golkar produk munas Ancol.

Ketua DPP Hanura Dadang Rusdiana menegaskan, pihaknya tidak akan mengambil sikap untuk menyetujui kelompok manapun dari dua kepengurusan Golkar. Sikap itu akan dipertahankan sampai ada putusan hukum yang final dan mengikat.

“Kita tidak akan mengambil sikap menyetujui kelompok manapun, kita ‘wait and see’ saja,” kata Dadang pada Republika, Jum’at (3/4).Hanura, kata dia, lebih tunduk pada hukum yang berlaku. Dia menjelaskan, komunikasi yang dibangun oleh kubu Agung Laksono ke partai politik pendukung KIH hanya silaturahim biasa.

Menurutnya, belum ada dukungan dari keseluruhan partai KIH terhadap kepengurusan Agung Laksono. Dia mengakui, ada sebagian parpol KIH yang menyatakan dukungannya mendukung kepengurusan Agung Laksono.”Sebagian KIH, Hanura tidak,” kata dia.

Dia menegaskan, Hanura berlandaskan pada UU No 2 tahun 2011 tentang partai politik. Jadi, Hanura hanya akan mendukung parpol yang memiliki legalitas hukum yang final dan mengikat. Menurutnya, Hanura akan menunggu siapa yang disahkan hukum dari dua kepengurusan di Golkar ini.

Jika Golkar munas Bali yang disahkan , tidak menjadi masalah untuk Hanura. Menurutnya, Ketua Umum Hanura juga tidak pernah menginstruksikan apapun pada kadernya soal dualisme Golkar ini.”Tak pernah ada perintah dari Ketum Partai Hanura untuk dukung kubu AL (Agung Laksono),” tegas sekretaris fraksi Hanura di DPR RI ini.

Sebelumnya Ketua DPP Partai Golkar pimpinan Agung Laksono, Leo Nababan mengatakan, pihaknya akan segera bertemu dengan Koalisi Indonesia Hebat untuk membicarakan soal posisi Setya Novanto sebagai Ketua DPR RI. Langkah ini diambil Golkar untuk bisa mengambil langkah tegas jika Setnov tak kunjung loyal terhadap Agung Laksono.

“Secara personal saya sudah ketemu empat sampai lima kali sama Setnov (Setya Novanto). Sudah kerap saya peringatkan, jika tak kunjung sepakat maka kami akan PAW,” ujar Leo saat ditemui di Kantor DPP Partai Golkar, Kamis (2/4).

Secara tidak langsung, Leo mengatakan pihaknya akan mengajukan pergantian ketua DPR RI jika Setya Novanto jadi mendapatkan surat PAW dari Partai Golkar. “Jika internal sudah mecat, ya sesuai MD3, posisinya akan gugur dengan sendirinya,” tambah Leo.

Namun Leo enggan menyebutkan apa kesalahan dari Setya Novanto terhadap perselisihan Golkar ini. Leo menyebut semua orang sudah bisa menilai terkait kesalahan Novanto. Leo hanya menyebut Setnov tak lagi bisa menjadi anggota partainyang PDLT.

Pemberlakuan ini tidak hanya pada Setnov. Ketua dan Sekertaris Fraksi Partai Golkar kubu Ical juga mendapatkan ancaman yang sama. Ade Komarudin dan Bambang Sosatyo juga akan dilayangkan SP 3 pada sore ini, Kamis (2/4). Ketiganya dianggap tidak loyal terhadap Agung Laksono.(*)

Komentar

Komentar

Check Also

Masih Ada Yang Mendukung, MPR Tolak Tuntutan PA 212 Bubarkan BPIP

bidik.co — Banyaknya aspirasi dari masyarakat yang masih mendukung keberadaan BPIP, Wakil Ketua MPR RI …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.