Home / Politik / Puan: Rakyat Sudah Tahu Mana yang Bela Kepentingan Rakyat

Puan: Rakyat Sudah Tahu Mana yang Bela Kepentingan Rakyat

bidik.co – Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Puan Maharani, mengaku sedih dengan pengesahan Rancangan Undang-Undang Pilkada dalam rapat paripurna Dewan Perwakilan Rakyat. “Ini kemunduran demokrasi, silakan masyarakat nilai sendiri,” kata Puan kepada wartawan usai mengikuti rapat paripurna di kompleks DPR, Senayan, Jakarta, Jumat dini hari, (26/9/2014).

Fraksi PAN, PPP, PKS, Golkar, dan Gerindra memenangkan voting pengesahan RUU Pilkada. Walhasil DPR mengesahkan penghapusan pemilihan umum kepala daerah langsung. Sebagai gantinya, pemilihan kepala daerah akan dilakukan oleh DPRD.

Puan mengatakan fraksi PDIP, PKB, dan Hanura sudah berusaha maksimal menjaga pelaksanaan pilkada langsung. Mulanya, dia sempat optimis bisa menggagalkan usulan RUU dari pemerintah tersebut dengan sokongan Fraksi Demokrat.

Fraksi tersebut menjadi penentu karena saat rapat memiliki 129 suara. Sayangnya, Fraksi Demokrat memilih untuk walk outkarena aspirasi mereka tentang pilkada lansung dengan 10 syarat ditolak.

Puan pun mengaku, kecewa dengan sikap Fraksi Demokrat yang tidak jelas. Musababnya setelah Fraksi PDIP, PKB, dan Hanura setuju dengan pemikiran Demokrat, fraksi partai tersebut memilih untuk meninggalkan lokasi rapat paripurna.

“Akhir-akhir ini sudah tak ada lagi etika dalam berpolitik,” kata dia.
“Yang jelas masyarakat sudah tahu mana saja yang berupaya menjaga demokrasi, mana uang bukan, dan mana pihak yang tak bisa tentukan sikap.”

Puan Maharani menyatakan pihaknya telah berusaha mempertahankan aspirasi masyarakat.

“Politik itu dinamis. Saya tak akan komentari siapa-siapa. Rakyat sudah tahu siapa yang betul-betul membela kepentingan rakyat,” ujar Puan.

Puan menyebut pihaknya bersama PKB dan Hanura telah kompak untuk menerima opsi yang disampaikan Partai Demokrat. Tetapi PD justru kemudian memilih untuk walk out.

“Kita konsisten dan sungguh-sungguh sepakat dengan Pilkada langsung. Tetapi politik itu dinamis,” imbuh Puan.

Sebelumnya berdasarkan rekapitulasi hasil voting, fraksi-fraksi pendukung pilkada oleh DPRD, seperti PAN, PKS, PPP, Golkar, dan Gerindra, menang dengan 256 suara. Sedangkan tiga fraksi pendukung pilkada langsung, yakni PDI Perjuangan, PKB, dan Hanura, hanya memperoleh 135 suara.

Dari fraksi Demokrat yang saat itu membawa 129 anggota DPR memilih untuk ‘walk out’. Namun enam politikus Partai Demokrat memutuskan untuk menyelesaikan rapat dengan memilih pilkada langsung. Mereka adalah Hayono Isman, Ignatius Mulyono, I Gede Pasek Suardka, Edi Sadeli, Hari Wicaksono dan Lim Swi Kiang. (if)

Komentar

Komentar

Check Also

Sri Meliyana: Pemerintah Harus Bersikap Adil Atas Vaksin Karya Anak Bangsa

bidik.co — Baru beberapa waktu nama Vaksin Nusantara ramai dibahas khalayak publik, jalan Terawan Agus …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.