Home / Hukum / 8 WNI Diduga Merompak Kapal Tanker Malaysia

8 WNI Diduga Merompak Kapal Tanker Malaysia

bidik.co – Juru Bicara TNI AL, Laksamana Pertama Manahan Simorangkir, mengatakan, delapan warga negara Indonesia (WNI) yang diduga perompak kapal tanker MT Orkim Harmony di Laut Cina Selatan ditangkap di Pulau Thochu, Vietnam.

Orang-orang tersebut ditangkap dalam sekoci penyelamat (lifeboat) berwarna oranye. Saat diinterogasi, mereka mengaku sebagai nelayan yang tenggelam.

“Kemungkinan mereka adalah perompak karena kapal ikan jarang memakai lifeboat,” kata Manahan kepada BBC, Jumat (19/9/2015).

Saat ini TNI AL sedang melakukan penyelidikan bekerja sama dengan Tentara Laut Diraja Malaysia (TLDN) untuk mengetahui asal dan rekam jejak, disamping sidik jari mereka.

Manahan mengatakan kemungkinan ini baru pertama kalinya pada tahun ini terjadi perompakan oleh WNI karena sebelumnya laporan yang didapat hanyalah pencurian biasa, bukan dalam skala perompakan.

Angkatan Laut Malaysia mengatakan kedelapan perompak tersebut bersenjatakan pistol dan parang saat menyekap 22 awak kapal Orkim Harmony.

Namun, para perompak itu telah kabur menggunakan sekoci pada Kamis 18 Juni 2015 malam waktu setempat.

Dalam pernyataannya, Kepala Staf AL Malaysia Tan Sri Abdul Aziz Jaafar menuturkan perompak berbicara dalam bahasa Melayu dengan aksen Indonesia. Mereka sempat mengubah nama menjadi Kim Harmon untuk mengelabui aparat.

Sementara itu Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, pihaknya akan melakukan verifikasi terhadap delapan warga negara Indonesia (WNI) yang diduga perompak kapal tanker milik Malaysia Orkim Harmony.

“Memang ada indikasi WNI, tapi perlu diverifikasi. Kami sudah melakukan koordinasi dengan KJRI di Ho Chi Minh City. Secepat mungkin akan diketahui hasilnya,” ujar Retno saat ditemui usai diskusi di Jakarta, Sabtu (20/6/2015), seperti dikutip Antara.

Menlu menambahkan, jika memang WNI, maka pihaknya akan memastikan mereka akan mendapatkan haknya.

“Termasuk hak hukumnya,” ujar Retno.

Retno menjelaskan, didalam kapal Orkim Harmony tersebut juga terdapat lima ABK yang berkewarganegaraan Indonesia. Kelima awak kapal tersebut selamat, meskipun satu awak kapal asal Indonesia tertembak.

Kapal tanker Orkim Harmony dibajak oleh sejumlah perompak di lepas pantai Singapura, Kamis (11/6/2015). Setidaknya 22 awak kapal disekap di kapal tersebut, sebelum para perompak kabur melalui sekoci pada Kamis malam.*****

Komentar

Komentar

Check Also

 Jakgung: Dahlan Tetap Kena Pidana Meski Kembalikan Dana Mobil Listrik

bidik.co — Jaksa Agung HM Prasetyo mengatakan, keinginan mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara, Dahlan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.